Bore Gauge, Pengertian dan Cara Kerjanya

Bore Gauge, Pengertian dan Cara Kerjanya

 

1. Pengertian :

Bore gauge atau juga dikenal dengan Cylinder Gauge ialah alat ukur yang dipakai guna mengukur diameter silinder. di bagian atas terdapat dial gauge dan di bagian bawahnya terdapat measuring point yang bisa bergerak bebas. Dial gauge yang terletak di bagian atas bisa dilepas caranya yaitu longgarkan securing position dial gaugenya. Sedangkan ujung batang pengukur (measuring point) akan bergerak bila ditekan dan jarum pada dial gauge antara 0-2 mm akan bergerak dari harga standarnya.
di sisi lain terdapat replacement rod yang panjangnya beragam tergantung pada kebutuhan, yang dilengkapi dengan replacement securing thread merupakan semacam mur pengikat yang berfungsi untuk mengunci supaya replacement rod dan washernya tidak lepas ketika bore gauge digunakan.

 

2. Kegunaan/Fungsi :

 

Berguna untuk mengukur garis tengah bagian dalam dari sebuah benda kerja, seperti : Cylinder, lubang dudukan poros dan lain-lain.

 

3. Cara Menggunakan/Mengukur :

Cara Menggunakan Bore Gauge :

  • Ukur diameter silinder dengan memakai jangka sorong untuk mengetahui diameter secara kasar guna memilih rod end yang tepat untuk dipasangkan pada bore gauge (atau lihat ukuran standarnya pada maintenance standard), misal diperoleh hasil pengukuran : 75,40 mm.
  • Pilih replacement rod yang panjangnya lebih besar dari hasil pengukuran tersebut misal 76 mm, setelah itu pasang replacement rod pada bore gauge.
  • Ukur panjang replacement rod dengan mikrometer luar dan usahakan jarum dial gauge tidak bergerak, misal diperolah hasil pengukuran 76,20.
  • Masukan replacement rod kedalam lubang (cylinder), goyangkan tangkai bore gauge ke kanan dan ke kiri hingga di peroleh penyimpangan terbesar (posisi tegak lurus).
  • Baca besarnya penyimpangan yang ditunjukan dial gauge, misal diperoleh 0,13 mm.
  • Besarnya diameter cylinder yaitu selisih antara hasil pengukuran panjang replecement rod dengan besarnya penyimpangan jarum bore gauge. Jadi diameter cylinder = 76,20 -0,13 = 76,07 mm.

Cara menentukan ke ovalan silinder :

  • Mula – mula tentukan sumbu X dan sumbu Y dari silinder.
  • Lalu bagi silinder menjadi 3 bagian yaitu bagian atas (TOP), bagian tengah (CENTER), dan bagian bawah (DEEP).
  • setelah itu ukur sumbu X dan Y dari masing-masing bagian.
  • Misalnya diperoleh hasil pengukuran bagian atas (TOP) cylinder sumbu X = 80.75 mm dan sumbu Y = 80.73 mm, maka keovalannya cylinder bagian atas adalah 80.75 – 80.73 mm = 0.02 mm.
  • Lanjutkan pengukuran pada bagian tengah (CENTER) dan bagian Bawah (DEEP).

Cara menentukan ketirusan cylinder :

  • Ketirusan merupakan selisih ukuran antara cylinder bagian atas dengan cylinder bagian bawah atau sebaliknya.
  • Untuk menentukan ketirusan cylinder, dapat diambil dari keovalan masing-masing bagian pada TOP, CENTER dan DEEP silinder.
  • Misalnya, keovalan cylinder bagian atas adalah 0.02 mm dan bagian bawah cylinder adalah 0.01 mm, maka ketirusannya adalah 0.02 – 0.01 mm = 0.01 mm.

 

4. Tingkat Ketelitian :

Tingkat ketelitian Bore Gauge adalah 0,01 mm.

5. Cara membaca Skala dan Hasil Pengukuran :

Apabila jarum kecil menunjukkan pada angka satu dan jarum besar pada strip yang ke-22 setelah bergerak dari nol searah jarum jam, jadi hasil pengukuran :

  • Jarum kecil = 1 pada pengetesan = 75 mm.
  • Jarum besar = 22 x 0,01 mm = 0,22 mm.
  • Hasil pembacaan = 75 – 0.22 = 74.78 mm.

Jika jarum kecil menunjukkan pada angka satu dan jarum besar pada strip yang ke-25 setelah bergerak dari nol berlawanan jarum jam, jadi hasil pengukuran :

  • Jarum kecil = 1 pada pengetesan = 75 mm.
  • Jarum besar = 25 x 0,01 mm = 0,25 mm.
  • Hasil pembacaan = 75 + 0.25 = 75.25 mm.

 

6. Bagian-bagian :
  • Dial Indikator.
  • Replacement Rod.
  • Replacement Washer.
  • Measuring Point.
  • Batang Silinder Bore Gauge.

 

7. Cara Kalibrasi :

Caranya yaitu :

  • mula mula kendorkan pengunci outer ring pada dial indicator
  • kemudian masukkan dial indicator ke dalam rahang mikrometer dengan replacement rod terlebih dahulu
  • setelah itu setel angka nol pada dial gauge tepat pada jarum panjang dengan memutar outer ring
  • terakhir kunci kembali pengunci outer ring. Cylinder bore gauge siap dipakai.

 

8. Jenis-jenis :
  • Bore Gauge Range 5-10mm.
  • Bore Gauge Range 10-18mm.
  • Bore Gauge Range 50-150mm.
9. Cara merawat :
  • Simpat Bore Gauge pada tempatnya setelah digunakan
  • Bore gauge sebaiknya disimpan ditempat yang stabil suhu dan kelembabannya. Suhu tempat untuk menyimpan sekitar 20˚C dengan kelembaban 60-70%.
  • Tempat penyimpanan harus bebas dari getaran-getaran yang kemungkinan dapat merusak Bore gauge.

 

10 . Skala utama/ Skala nonius :

Pada bore gauge skala penunjukkan jarum terdiri dari angka 0 – 50 pada setengah lingkaran dari arah jarum jam atau berlawanan arah jarum jam.

 

Jika anda inngin membeli Bore Gauge Berkualitas, Kunjungi tokootomotif(dot)com